Kaedah dan Sistem Tanaman Hidroponik

Secara amnya terdapat 2 Kaedah tanaman Hidroponik yang popular iaitu hidroponik yang menggunakan media pepejal (substrat) sebagai medium penanaman dan yang kedua, hidroponik yang hanya menggunakan air sebagai media penanaman. Kaedah hidroponik yang menggunakan media pepejal sebagai medium pertumbuhannya dipanggil sistem hidroponik substrat. Hidroponik ini menggunakan media pepejal seperti arang, pasir, kerikil, sekam dan sebagainya untuk menggantikan fungsi tanah.

Pengairan perlu di buat untuk menyalurkan air yang bercampur dengan nutrien penting untuk pertumbuhan tanaman. Bagi sistem hidroponik yang hanya menggunakan air, kaedah ini biasanya dipanggil hidroponik bukan substrat. Kaedah bukan substrate dilakukan dengan meletakkan bekas atau pot terus di dalam air yang telah bercampur dengan nutrien tanpa menggunakan media. Pot adalah bekas kecil yang diperbuat dari plastik dengan mempunyai lubang seperti penapis yang berfungsi sebagai tempat akar keluar untuk mengambil nutrien.

Sehingga kini terdapat beberapa media (substrat) yang digunakan dalam hidroponik. Antaranya pasir, habuk papan, cocopeat, vermiculite, perlite, dan lain-lain. Media yang boleh digunakan sebagai medium pertumbuhan hidroponik termasuk kebolehan penyimpanan nutrien, air, dan oksigen, serta menjadi tempat sokongan tumbuhan dengan baik. Oleh itu, substrat mesti mempunyai keupayaan untuk memberi saliran yang baik kepada akar dan tanaman.

Media penanaman hidroponik yang baik adalah media yang dapat mengekalkan kelembapan di sekitar tumbuhan secara optimum. Kelembapan yang tinggi di sekitar media akan mengakibatkan pertumbuhan kulat. Ketersediaan oksigen untuk tumbuhan juga akan berkurangan. Manakala kelembapan yang rendah pula akan menyebabkan media tanam menjadi kering. Walau bagaimanapun, tahap kelembapan yang diperlukan untuk setiap tumbuhan berbeza bergantung kepada jenis tumbuhan.

——————————————————————————————————

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik


Kesesuaian Tanaman Hidroponik

Pada asasnya semua jenis tumbuhan boleh ditanam secara hidroponik, namun untuk tumbuh-tumbuhan yang mempunyai tempoh matang yang lama atau selepas beberapa tahun; maka tanaman ini tidak efisien untuk digunakan dalam system hidroponik. Sebagai contoh, pokok manga, betik, jagung dan sebagainya menghasilkan buah antara 1-3 tahun. Penanaman hidroponik pada jenis tanaman ini akan menelan belanja yang banyak dan kurang menguntungkan. Tumbuhan yang mempunyai saiz yang besar, lebih sukar untuk menyediakan media penanaman yang dapat menyokong tanaman.

Penanaman hidroponik lebih sesuai untuk tumbuhan yang menghasilkan buah yang lebih cepat dan semestinya saiz pokok itu mampu disokong oleh media tanaman hidroponik. Tanaman yang dapat mengeluarkan dengan cepat tentunya lebih berkesan dalam penggunaan nutrien dan tidak membazirkan kos penyelenggaraan. Sehingga kini, banyak jenis Tanaman yang ditanam menggunakan sistem hidroponik. Jenis ini juga semakin pelbagai, termasuk tumbuh-tumbuhan hiasan, sayuran, dan buah-buahan.  Antara jenis sayur-sayuran yang telah menggunakan sistem hidroponik secara meluas termasuk cili, tomato, timun, salad, sayur jenis sawi, kailan, dan bayam.

Kandungan nutrien dalam air samada unsur makro dan mikro, mestilah lengkap bagi memastikan pertumbuhan yang baik pada tanaman. Keperluan nutrien ini perlu dilihat dari segi kandungannya bagi memudahkan kita mengawal ketetapan nutrien untuk setiap jenis tanaman yang ditanam menggunakan sistem hidroponik. Tanaman akan tumbuh dan berkembang dengan seragam dan ini akan menentukan masa yang tepat sesuatu tanaman dituai.

————————————————————- ————————————————————-

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Kandungan Nutrien dalam Tanaman Hidroponik

Seperti diketahui , tanaman hidroponik tidak merosakkan tanah kerana penanamannya tidak menggunakan tanah. Selain itu, hidroponik juga tidak menggunakan racun perosak yang boleh merosakkan tanah dan menyebabkan pencemaran alam sekitar. Yang paling penting, hasil pengeluaran tanaman hidroponik termasuk dalam kategori produk yang sihat dan selamat. Dengan pemakanan atau pemberian nutrient yang sangat terkawal dan tidak berlebihan menyebabkan tanaman yang ditanam secara hidroponik boleh berkembang secara optimum dan mendapatkan apa yang mereka perlukan untuk menghasilkan tekstur dan rasa yang segar.

Menurut sumber rujukan; pada tahun 1994, ujian telah dijalankan oleh kumpulan penyiasat dari Makmal Universiti San Jose untuk mengetahui kandungan vitamin dan mineral yang terkandung dalam tanaman hidroponik dibandingkan dengan hasil tumbuhan organik dan juga hasil tanaman yang ditanam secara konvensional.

Kumpulan ini menjalankan penyelidikan tentang tomato dan lada yang ditanam dalam ketiga-tiga keadaan, dan hasilnya menunjukkan bahawa tumbuhan hidroponik mempunyai vitamin dan mineral yang lebih tinggi dan lebih tinggi yang sangat bermanfaat untuk kesihatan manusia. Ini menunjukkan bahawa ketepatan penggunaan nutrien dalam tumbuh-tumbuhan sangat menentukan tahap kandungan nutrien optimum dalam hasil tanaman.

Ketepatan memberi nutrien kepada tumbuhan memang merupakan kunci dalam sistem hidroponik. Kadar pertumbuhan tanaman hidroponik boleh mencapai 50% lebih cepat daripada tanaman yang tumbuh di dalam tanah di bawah keadaan yang sama. Mengapa itu terjadi? Salah satu sebabnya adalah kerana tanaman hidroponik secara langsung mendapatkan makanan dari air yang kaya dengan nutrien. Keadaan ini menyebabkan tumbuhan tidak memerlukan akar besar untuk mencari nutrien, akarnya tidak perlu menembusi tanah yang keras. Oleh itu, kurang tenaga diperlukan untuk pertumbuhan akar, tenaga yang tersisa dapat disalurkan ke bahagian lain dari tumbuhan.

————————————————————- ————————————————————-

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Kecekapan Penggunaan Air Sistem Hidroponik

Dengan sistem hidroponik, penyelenggaraan tanaman adalah lebih mudah berbanding penanaman di atas tanah. Ini kerana penyelenggaraan boleh dilakukan secara automatik. Dalam sistem hidroponik, penggunaan pam air dengan pemasa (timer) digunakan untuk mengawal aliran nutrien. Dengan ini, anda dapat menjimatkan masa untuk menjaga dan menyelenggara tanam serta tidak memerlukan pekerja yang ramai sekiranya anda melakukannya dalam skala yg lebih besar.

Penyiraman memang merupakan perkara utama dalam hidroponik. Namun, penggunaan air dalam system hidroponik hanya 1/20 kaedah penanaman biasa. Ini menunjukkan sistem hidroponik lebih cekap dalam penggunaan air. Hidroponik menggunakan nutrien yang dicampur ke dalam air dan kemudian mengalir ke dalam tumbuhan. Tetapi keperluan air untuk penanaman hidroponik jauh lebih sedikit berbanding penanaman di atas tanah. Ini disebabkan aliran nutrient (baja) terus mengalir dan digunakan semula (kitaran tertutup). Air dan nutrien tidak akan terbuang dan digunakan semula. Tidak seperti sistem penanaman konvensional, jika kita menanam sesuatu tanaman, air yang berlebihan akan diserap ke dalam tanah sepenuhnya.

———————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Hasil meningkat dengan Penanaman Hidroponik

Kaedah pertanian hidroponik memberikan kelebihan yang besar, terutama bagi penduduk bandar yang tidak mempunyai tanah untuk menanam selain kawasan yang mempunyai tanah yang keras dan berbatu. Penanaman hidroponik juga boleh menjadi alternatif kepada anda yang tidak mempunyai kawasan yang besar. Ini kerana, walaupun di kawasan sempit hidroponik dapat mengeluarkan banyak hasil.


Hasil tanaman yang ditanam secara hidroponik telah terbukti lebih tinggi dari pertanian konvensional. Dengan kawasan tanah yang sama, penggunaan hidroponik bertingkat boleh menghasilkan 4 kali lebih tinggi hasil jika dibandingkan dengan kaedah penanaman biasa.
Penanaman sayuran misalnya, dengan keluasan 4 meter x 10meter dimana jarak 15 cm antara pokok, dengan hidroponik kita boleh menanam 1,400 pokok sayur berdaun dan menuai purata 90 kg sayur-sayuran setiap musim tanam (30 hari). Menurut sumber, dengan keluasan 150 meter persegi pula, kaedah hidroponik bertingkat boleh menghasilkan 630 kg sayur Pakcoy setiap bulan. Sementara itu, jika anda menggunakan sistem penanaman biasa hanya 150 kg pakcoy.

Penanaman secara hidroponik terbukti dapat memberikan hasil pengeluaran yang lebih baik, lebih manis, lebih segar dan lebih berkualiti. Ini kerana nutrien hidroponik memenuhi semua keperluan nutrien untuk tanaman supaya pertumbuhan yang optimum dan hasil pengeluaran maksimum sehingga kita dapat menuai hasil tanaman dengan lebih cepat.

——————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Kelebihan Tanaman Hidroponik

Perkara yang menjadi keutamaan dalam penanaman secara hidroponik ialah pengeluaran sayur-sayuran yang lebih berkualiti dan selamat dimakan. Sayur-sayuran hidroponik mempunyai kualiti hasil yang lebih baik berbanding pertanian konvensional. Tidak hairan jika orang-orang kelas atasan lebih suka sayur-sayuran yang ditanam secara hidroponik. Secara umumnya ketahanan sayur hidroponik juga lebih lama berbanding kaedah konvensional.

Secara keseluruhannya, kelebihan sistem hidroponik atau pertanian tanpa tanah adalah seperti berikut:

 1. Pengeluaran hasil tanaman yang lebih tinggi berbanding menggunakan media tanah biasa.

2. Tanaman yang lebih selamat dari perosak dan penyakit secara tidak langsung mengurangkan penggunaan racun.

3. Tanaman tumbuh lebih cepat dari biasa dan penggunaan air dan baja  lebih cekap.

4. Sekiranya sesuatu tanaman mati, ia mudah diganti dengan tanaman baru.

5. Pengeluaran hasil dapat dibuat secara berterusan kerana ancaman yang kurang seperti banjir, hakisan, kemarau, dan sebagainya

6. Kaedah ini lebih mudah untuk dilaksanakan kerana tidak memerlukan tenaga kerja yang banyak

7. Kualiti hasil yang lebih bersih dan tidak kotor.

8. Tanaman boleh ditanam di mana sahaja atau di tempat-tempat yang tidak sesuai untuk tanaman berkenaan.

———————————————————————————————————————-

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Kelebihan Tanaman Hidroponik

Seperti diketahui, Hidroponik adalah kaedah bagaimana tanaman tumbuh dengan menggunakan media penanaman selain daripada tanah. Media yang dimaksudkan samada dalam bentuk air sahaja, atau juga boleh menggunakan media seperti kerikil, cocopeat, span, pasir, habuk kayu, rock wool, perlit dan sebagainya. Jika anda menggunakan air sahaja, hidroponik dilakukan dengan mencampurkan nutrien yang diperlukan oleh tanaman di dalam air. Kemudian tumbuhan diletakkan secara tergantung di atasnya. Sekiranya menggunakan media lengai, tanaman ditanam atau dimasukkan dalam media dan kemudian air yang telah dicampur dengan nutrient disiram secara berkala.

sayur hidroponik lettuce

Terdapat banyak kelebihan mengapa tanaman secara hidroponik lebih baik daripada menanam kaedah tradisional yang menggunakan tanah sebagai medium. Seperti yang kita tahu, pertanian di atas tanah bergantung kepada banyak faktor. Contohnya jenis tanah. Terdapat tanah yang subur dan ada juga yang kurang subur. Tanah subur mengandungi nutrien baik untuk tumbuh-tumbuhan, tetapi terdapat juga jenis tanah yang kurang sesuai untuk pertumbuhan tanaman. Dengan hidroponik, kekangan terhadap kesesuaian tanah tidak akan dihadapi. Hidroponik tidak mementingkan pada tanah kerana asas utamanya adalah pada memenuhi keperluan nutrien tumbuhan.

Pertumbuhan tanaman secara hidroponik memudahkan kita mengawal nutrien yang diperlukan tumbuhan. Kita boleh mengukur dan menilai sama ada pemakanan adalah mencukupi atau tidak. Jika di tanam menggunakan tanah, kekurangan atau kehilangan nutrien tidak dapat dikesan. Selain itu, kaedah hidroponik tidak memerlukan kawasan tanah yang besar. Kita dapat menghasilkan lebih banyak tanam menggunakan ruang yang terhad atau sempit. Penanaman secara menegak (vertical) boleh dilakukan di satu-satu tempat bagi meningkatkan jumlah tanaman.

————————————————————————————————————————-

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik


Tanaman Hidroponik dan Kesihatan

Dari hari ke hari kesedaran orang ramai terhadap gaya hidup yang sihat telah semakin meningkat. Sistem Hidroponik adalah kaedah pertanian yang sihat kerana ia mengurangkan penggunaan racun perosak. Malah jika anda menanamnya di dalam rumah, sudah tentu tidak menggunakan langsung racun perosak. Hasil sayur yang ditanam secara hidroponik dapat menjamin kualiti sayur yang lebih baik iaitu bebas dari sisa racun serangga yang berbahaya.

Tanaman Hidroponik boleh menjadi pilihan yang utama bagi mereka yang pentingkan kesihatan. Trend menunjukkan permintaan pasaran untuk produk organik yang bebas racun semakin meningkat. Ini dapat menggalakkan masyarakat untuk membuat penanaman secara hidroponik di rumah. Pada masa ini kini hasil dari produk organik tidak dapat memenuhi permintaan pasaran. Oleh itu, peluang perniagaan untuk tanaman hasilan hidroponik masih lagi terbuka luas seiring dengan peningkatan penduduk di Malaysia.

Daripada statistik keperluan manusia untuk makanan terus meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan peningkatan penduduk. Selain itu, alternatif kepada sistem hidroponik juga meningkat disebabkan pengurangan tanah pertanian di kawasan tertentu atau dipinggir bandar. Petani sudah tentu tidak lagi dapat bergantung kepada kaedah pertanian konvensional yang lebih mencabar dan banyak ancaman.

——————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik


Tanaman Hidroponik di Malaysia

Kemajuan teknologi hari ini memainkan peranan dalam pembangunan sistem hidroponik yang semakin canggih yang mana dapat dikawal secara automatik. Di luar negara, sistem hidroponik pada skala komersil yang besar adalah merupakan salah satu sistem pertanian moden yang menggunakan rumah hijau (sph) yang sepenuhnya beroperasi secara automatik. Hidroponik dipercayai menjadi pilihan pertanian pada masa sekarana kerana kelebihannya yang tersendiri.
Di Malaysia, tidak pasti bilakah kaedah hidroponik diperkenalkan. Namun, dipercayai sistem hidroponik di Malaysia diperkenalkan lewat tahun 1980-an. Di Indonesia Hidroponik dikatakan telah diperkenalkan oleh Bob Sadino kerana merupakan orang pertama yang memperkenalkan kaedah penanaman hidroponik dalam masyarakat Indonesia. Tanaman Bayam merupakan tanaman yang popular pada masa itu. Harga bayam dikatakan 10 kali lebih tinggi dari sayur yang lain.
Pada asalnya, teknik hidroponik lebih disukai di kalangan peminat tumbuhan. Mereka menggunakan teknik penanaman secara hidroponik untuk tujuan hobi sahaja. Kini, teknik hidroponik mula dilihat oleh masyarakat untuk pembangunan secara komersil. Hidroponik sebenarnya merupakan salah satu aktiviti pertanian yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi khususnya tanaman sayuran berdaun.

——————————————————————————————————————

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Sejarah Kaedah Tanaman Hidroponik

Serba sedikit mengenai sejarah hidroponik, penemuan kaedah tanaman hidroponik dikatakan bermula sekitar tahun 1600-an. Dipercayai di Negara Mesir, India, dan China, manusia purba atau masyarakat dahulu dikatakan menggunakan baja organik untuk menanam tembikai, timun, dan sayur-sayuran lain di kawasan berpasir di tebing sungai. Secara kebetulan merupakan satu konsep kaedah hidroponik yang menggunakan media pasir dan air tanpa tanah.

Pengembangan kaedah hidroponik telah terbukti dari pelbagai kajian saintifik mengenai kandungan bahan atau kimia dalam tumbuhan. Terdapat beberapa penyelidik yang terkenal bermula dari Jan van Helmont (1600-Belgium) yang menyatakan bahawa tumbuhan mendapat sesuatu nutrien dari air.

Pada tahun 1804, De Saussure menyatakan bahawa tumbuh-tumbuhan terdiri daripada unsur kimia yang diperolehi dari air, tanah dan udara. Kesimpulannya ialah air sangat penting untuk pertumbuhan tanaman. Selepas itu pada 1860-1861, kedua orang Jerman, Sach dan Knop, akhirnya berjaya menanam tanaman yang mengandungi air mineral (nutrient), tanpa menggunakan media.

Kaedah ini merupakan permulaan teknik hidroponik yang dibangunkan sehingga kini. Sachs dan Knop juga berjaya mengenal pasti unsur-unsur yang diperlukan oleh tumbuhan, baik dalam jumlah besar (nutrien makro) dan sedikit (nutrien mikro). Beberapa formula nutrien tumbuhan telah ditemui oleh pakar, seperti Tollens (1882), Tottingham (1914), Shieve (1915), Hoagland (1920), Arnon (1938), dan Robbins (1946). Sehingga kini rumusan nutrien untuk tanaman masih digunakan lagi.

——————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik


×

Like us on Facebook