Sistem Hidroponik dan sejarahnya

Istilah hidroponik pertama kali diperkenalkan oleh Dr. WF Gericke pada tahun 1937 menerusi penerbitannya dalam Jurnal Science. Hidroponik berasal dari kata Yunani; hydro dan ponos. Hidro bermaksud air , dan ponos bermaksud kuasa atau kerja. Berdasarkan asal perkataan ini, maksud hidroponik diterjemahkan sebagai “kuasa air kerja” atau “bekerja dengan air” atau dalam konteks ini dapat ditafsirkan sebagai “penanaman menggunakan kuasa air” .

Pada mulanya istilah hidroponik hanya digunakan untuk merujuk kepada kaedah pertanian menggunakan air sebagai medium penanaman. Ini merujuk kepada amalan hidroponik yang kebiasaannya menggunakan air yang dicampur dengan nutrien sebagai medium untuk pertumbuhan tanaman. Akar tanaman diletakkan terus di dalam air yang mengandungi nutrien lengkap tanpa menggunakan media sokongan. Kini, definisi hidroponik menjadi lebih luas. Bersama dengan kemajuan dan pengubahsuaian kaedah pertanian hidroponik, media air dapat digantikan dengan media lain yang lebih efektif dan lebih produktif. Hidroponik tidak lagi ditakrifkan sebagai hanya menanam dengan air, tetapi penggunaan lain-lain jenis media selain daripada menggunakan tanah juga dipanggil hidroponik.

Apabila teknologi berkembang, cara orang menggunakan hidroponik juga berkembang. Media untuk pertumbuhan tumbuhan misalnya, jika pada masa lalu bahan yang digunakan adalah terhad kepada alam semula jadi, kini bahan sintetik telah dibuat untuk digunakan sebagai media pertumbuhan. Teknik hidroponik juga mempunyai banyak variasi, dari yang paling mudah hingga paling advanced.

—————————————————————————————————————-

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Apakah itu Hidroponik?

Sebelum menjelaskan lebih lanjut mengenai kaedah penanaman secara hidroponik, marilah kita memberikan definisi hidroponik itu sendiri, apakah hidroponik?

Apakah perbezaan antara hidroponik dan pertanian pada umumnya? Secara ringkasnya, hidroponik ditakrifkan sebagai cara penanaman tanpa menggunakan tanah. Pertanian secara hidroponik dilakukan samada menggunakan pasir, kerikil, arang, sabut kelapa dan sebagainya. Cara hidroponik berfungsi adalah benih pokok atau keratan tumbuhan direndamkan dalam media bukan tanah, kemudian air yang bercampur dengan nutrien (baja) penting dialirkan untuk tumbuh-tumbuhan. Asas penting penanaman hidroponik yang penting adalah penyediaan nutrisi baja dan media penanaman bagi menyokong pertumbuhan tanaman.

Persoalannya, tanpa tanah bolehkah tanaman hidup? Ya.. tanpa tanah tumbuhan masih boleh hidup dengan baik. Sistem Hidroponik muncul berdasarkan penemuan saintis bahawa tumbuhan tidak hidup kerana tanah, tetapi dari unsur-unsur yang terdapat di dalam tanah. Oleh itu, jika unsur-unsur yang diperlukan dilengkapi, tumbuh-tumbuhan boleh tumbuh di mana-mana sahaja. Jika kita melihat tumbuh-tumbuhan yang biasanya hidup di dalam tanah, fungsi tanah untuk tumbuhan sebenarnya hanya sebagai sokongan, bukan sebagai asas tumbuhan untuk hidup dan berkembang. Dalam konteks ini, tanah boleh diganti dengan apa-apa, selagi ia tidak mengandungi bahan yang menjejaskan tumbuhan itu.

—————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Hobi Hidroponik vs Hidroponik Komersil

Pada asalnya hidroponik pada awalnya dijadikan sebagai hobi bagi mengurangkan stress atau tekanan. Namun, kerana keseronokan dalam pertanian disebabkan hasilnya memuaskan, ramai yang kemudian mengubah hobi hidroponik mereka ke skala perniagaan. Walau bagaimanapun, bagi usahawan yang bercita-cita untuk mengusahakan hidroponik pada skala besar, tidak perlu tergesa-gesa. Hidroponik untuk skala komersil pastinya jauh berbeza daripada hidroponik skala hobi. Ia memerlukan modal yang mencukupi dan kemahiran yang tinggi.

Jika hidroponik sebagai hobi; kos, masa, dan piawaian kualiti tidak sangat dititikberatkan. Namun berbeza dengan hidroponik berskala komersil, semuanya memerlukan perancangan yang teliti khususnya dalam perancangan kewangan. Oleh itu, kita perlu melakukannya secara langkah demi langkah. Untuk langkah awal kita perlu menyukai hidroponik terlebih dahulu dan seterusnya perlulah menguasai teknik hidroponik dengan baik. Bermula dengan yang paling mudah, dan kemudian beralih ke sistem hidroponik yang lebih kompleks.

————————————————————————————————————–

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

Sistem Hidroponik

Berkebun atau menanam pokok adalah aktiviti yang sangat menyeronokkan. Hampir semua orang menyukainya. Ini terbukti hampir di setiap rumah sentiasa terdapat pasu tanaman bagi tujuan untuk hiasan rumah dan penghijauan kawasan. Ini menunjukkan bahawa kebanyakkan orang suka menanam. Namun ada beberapa perkara yang sering menjadi halangan. Sesetengah orang tidak suka kotoran dari tanah, tidak mahu berasa panas, ada yang geli dengan cacing, ulat, dan sebagainya.

Namun, isu itu lagi berlaku dalam pertanian hidroponik kerana ia adalah salah satu cara kaedah pertanian yang bebas dari masalah itu. Tanaman Hidroponik tidak melibatkan tanah bagi menanam sesuatu tumbuhan seperti sayuran dan sebagainya. Oleh itu, kaedah penanaman ini lebih bersih dan menyenangkan. Tidak seperti ketika kita menanam menggunakan tanah, dengan system hidroponik anda boleh menggunakannya di mana-mana tempat di sekeliling rumah, di halaman rumah atau halaman belakang malah di dalam rumah sekalipun boleh. Hidroponik tidak perlu bimbang tentang dengan kotoran, berlumpur, cacing, dan sebagainya.

Walaupun hidroponik sangat mudah dilakukan di rumah, ini tidak bermakna hidroponik hanya sebagai aktiviti hobi semata-mata. Sebenarnya, hidroponik juga boleh dibuat pada skala komersil. Hydroponik juga boleh menjadi satu perniagaan yang menghasilkan keuntungan besar. Dengan kawasan tanah yang sama, kita dapat menghasilkan hasil yang dberkali ganda jika dibandingkan dengan penanaman konvensional. Terutamanya jika tanaman hidroponik dilakukan secara vertikal (bertingkat), hasilnya jauh lebih tinggi.

——————————————————————————————————————

Jom sertai Grup Telegram untuk dapatkan informasi terkini tentang Hidroponik dan download 2 Ebook percuma >> https://t.me/tanamanhidroponik

×

Like us on Facebook