Sistem Aeroponik merupakan yang paling teknis

Bibit Online

Pernahkan anda mendengar sistem aeroponik? konsep sistem aeroponik sebenarnya cukup sederhana, sistem tersebut sebenarnya merupakan sistem yang paling teknis dari semua 6 jenis sistem hidroponik. Namun demikian,  cukup mudah untuk menciptakan sistem dasar aeroponik anda sendiri, dan banyak petani rumahan seperti menumbuhkannya dengan baik, dan bahkan mendapatkan hasil yang maksimal dengan menggunakan jenis sistem hidroponik ini.

Bibit Online

Seperti dengan sistem hidroponik lainnya, Anda dapat menggunakan berbagai macam bahan untuk menciptakannya, serta berbagai jenis pengaturan desain untuk cocok dengan ruang Anda. Anda benar-benar hanya dibatasi oleh ruangan yang Anda miliki, dan imajinasi Anda.

contoh-aeroponikBeberapa keuntungan menggunakan sistem aeroponik ialah mereka biasanya menggunakan sedikit atau bahkan tidak sama sekali menggunakan media tanam. Akar mendapatkan oksigen yang maksimum, dan tanaman tumbuh lebih cepat sebagai hasilnya. Sistem aeroponik juga umumnya menggunakan lebih sedikit air daripada sistem hidroponik lainnya (terutama sistem aeroponik). Selain itu, panen biasanya lebih mudah, terutama untuk tanaman akar.

Namun demikian, ada beberapa kekurangan sistem aeroponik juga. Selain sedikit lebih mahal untuk membuatnya. Kepala Mister / sprinkler dapat menyumbat dari peningkatan unsur mineral yang terlarut dalam larutan nutrisi. Jadi pastikan untuk memiliki ekstra di tangan untuk menggantikannya ketika mereka menyumbatnya sementara Anda membersihkannya. Selain itu, karena tanaman akar menggantung di udara dengan desain sistem aeroponik, tanaman akar jauh lebih rentan terhadap kekeringan jika ada gangguan dalam siklus penyiraman. Oleh karena itu, bahkan jika ada pemadaman listrik sementara (untuk alasan apapun) bisa menyebabkan tanaman Anda mati lebih cepat daripada sistem hidroponik lainnya. Selain itu, juga ada margin yang berkurang terhadap kesalahan pada tingkat gizi dalam sistem aeroponik, terutama sistem tekanan tinggi yang benar.

contoh-tanaman-aeroponik

contoh tanaman aeroponik

Apa yang Anda perlukan untuk membangun sistem Aeroponik sederhana:

  • Wadah untuk menampung larutan nutrisi (reservoir)
  • Pompa air mancur bawah air
  • Tubing untuk mendistribusikan air dari pompa penampungan ke kepala Mister dalam ruang tumbuh.
  • Area tumbuh yang terlampir untuk zona akar.
  • Kepala Mister / sprinkler.
  • Air wadah secukupnya untuk area di mana tanaman akar akan tumbuh.
  • Tabung untuk mengembalikan larutan nutrisi berlebih ke penampungan.
  • Penghitung waktu (sebaiknya timer model siklus) untuk menghidupkan dan mematikan pompa.

Bagaimana sistem aeroponik beroperasi adalah konsep yang cukup mudah. Pertama tujuan dari akar yang menggantung di udara bertujuan agar akar tersebut bisa mendapatkan asupan oksigen semaksimal mungkin. Tingginya volume oksigen akar memungkinkan tanaman untuk tumbuh lebih cepat dari waktu yang sebaliknya, dan manfaat utama dari sistem hidroponik jenis ini.

Kedua, ada biasanya sangat sedikit jika ada media tanam yang digunakan, mengekspos semua tanaman akar. Tanaman ditangguhkan baik oleh keranjang kecil, atau lubang busa sel yang tertutup dan dikompres di sekitar tanaman batang. keranjang atau lubang busa tersebut sesuai di lubang-lubang kecil di bagian atas ruang tumbuh. Akar menggantung di dalam ruang tumbuh di mana akar tersebut mendapatkan semprotan larutan nutrisi dari kepala Mister di siklus pendek reguler. Siklus penyiraman secara teratur menjaga akar lembab dan kering, serta memberikan nutrisi yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh.

Ruang tumbuh akar harus didalam ruangan kedap cahaya, dan hampir kedap udara. Itu perlu untuk memungkinkan udara segar sehingga akar bisa mendapatkan banyak oksigen, tetapi Anda tidak menginginkan air tumpah keluar, atau hama masuk. Selain itu, Anda ingin ruang akar tahan dari kelembaban. Pada akhirnya apa yang Anda inginkan adalah akar mendapatkan banyak kelembaban, oksigen segar, dan nutrisi. Sistem aeroponik yang dirancang dengan baik memberikan keseimbangan yang baik dari ketiga elemen tersebut  ke akar pada waktu yang sama.

Terakhir, faktor utama dalam sistem aeroponik adalah ukuran tetesan air. Akar yang disemprot dengan kabut halus akan tumbuh lebih cepat, lebih lebat, dan dengan luas permukaan lebih untuk menyerap nutrisi dan oksigen dengan dari akar disemprot dengan aliran kecil air seperti dari kepala sprinkler yang kecil. itu diubah ke dalam tajuk tanaman yang tumbuh lebih cepat juga. Jenis sistem aeroponik dikategorikan oleh ukuran tetesan air.

Ada tiga jenis Sistem Aeroponik

Sistem Aeroponik Tekanan Rendah (soakaponics)

Juga disebut “soakaponics” sistem aeroponik tekanan rendah adalah apa yang kebanyakan orang yang akrab ketika mereka berpikir tentang aeroponik. Hal Itu terutama karena hampir semua sistem aeroponik yang dijual di toko-toko yang menjual pasokan hidroponik adalah sistem tekanan rendah. Sementara sistem tekanan rendah bekerja dengan sangat baik, ukuran tetesan air besar jauh berbeda dari dalam sistem tekanan tinggi.

Bibit Online

Alasan utama sistem aeroponik ini begitu terkenal ialah karena sistem ini tidak memerlukan banyak lagi biaya atau peralatan khusus dibandingkan sistem hidroponik lainnya. kemudahan dan biaya rendah dari sistem sistem ini membuatnya sangat menarik bagi banyak petani rumahan.

Meskipun Anda tidak memerlukan peralatan khusus atau pompa air khusus. Pompa air mancur standar akan bekerja dengan baik. Namun Anda ingin pompa yang lebih kuat dari yang Anda lakukan untuk jenis lain dari sistem hidroponik. Itulah perbedaan utama dan paling penting. Itu karena tekanan dalam sistem akan turun beberapa dengan masing-masing kepala sprinkler yang ditambahkan. Air mancur dan kolam pompa tidak memberikan rating psi (tekanan), tapi lebih GPH (galon per jam). itu dapat memadamkan berdekatan dengan “max head height” semakin kuat (lebih banyak tekanan) pompa yang dimilikinya.

Anda akan memiliki kepala sprinkler yang cukup dimana semprotan  saling melengkapi, dan benar-benar meliputi seluruh zona akar. Bahkan sebagai tanaman lebih besar dan massa akar akan lebih besar. Karena massa akar besar, hal ini sering menyulitkan untuk disemprot dari kepala sprinkler untuk menembus massa akar yang tebal. Jika Anda merancang sistem aeroponik rendah tekanan sehingga akar disemprotkan dari atas massa akar atau dekat bagian atas itu, air akan menetes ke bawah melalui akar massa yang jauh lebih baik daripada menyemprotnya dari bawah.

Sistem Aeroponik tekanan tinggi (true aeroponic systems)

Sementara sistem tekanan rendah merupakan yang paling umum, sistem aeroponik tekanan tinggi merupakan sistem ” aeroponik benar “. Itu karena sistem ini membutuhkan tekanan yang lebih tinggi (60-90 psi) menyemprotkan suatu cairan air menjadi kabut halus dengan ukuran tetesan air yang sangat kecil. kabut halus ini memungkinkan akar untuk mendapatkan lebih banyak oksigen daripada dalam sistem tekanan rendah. Namun itu lebih rumit dan mahal untuk membangun sistem aeroponik tekanan tinggi.

Apa yang Anda perlukan untuk membangun sistem Aeroponik tekanan tinggi:

  • Tangki akumulator (bertindak sebagai tangki penampungan yang bertekanan).
  • Solenoid valve (membuka dan menutup jalur umpan ke kepala Mister).
  • Penghitung waktu ( untuk membuka dan menutup katup solenoid).
  • Kepala semprot Mister  (untuk menyemprot akar dengan kabut halus).
  • Kompresor udara kecil (untuk menekan tangki akumulator).
  • Ruang tumbuh yang terlampir untuk zona akar.
  • Tempat penampungan untuk mengumpulkan limpasan jika Anda berencana untuk mengalirkan ulang larutan nutrisi.

Sedangkan desain dasar dari ruang tumbuh dan dukungan tanaman dapat tetap sama seperti dengan sistem tekanan rendah. Sistem penyaluran air (cairan nutrisi) jauh berbeda. Karena seberapa sering pompa perlu untuk menghidupkan dan mematikan (100 sampai 1.000 untuk kali sehari).  Itu akan ware sangat cepat. Jadi pompa air dihilangkan dalam sistem aeroponik tekanan tinggi.

Untuk melakukan itu,  mereka menekan penampung. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan tangki akumulator mirip dengan tipe yang digunakan dalam sistem air RO (Reverse Osmosis). Hal ini pada dasarnya tidak lebih dari sebuah tangki dengan karet divider / diafragma di tengah, membuat dua sisi. Air (cairan nutrisi) berjalan di satu sisi, dan udara yang terkompresi berjalan di sisi lainnya. Udara penuh sampai tekanan mencapai sekitar 60 sampai 90 psi. Tekanan yang mendorong diafragma karet dan menekan sisi penampungan dengan larutan nutrisi di dalamnya terhadap psi yang sama.

Garis air mengalir dari penampungan ke kepala Mister di ruang tumbuh yang tertutup untuk mengasapi akar. Sebuah katup Solenoid digunakan untuk membuka dan menutup aliran air melalui saluran ke kepala mister. Waktu katup Solenoid waktu membuka dan menutup dikendalikan oleh timer siklus. Siklus waktu dapat membuka dan menutup Solenoid sesedikit satu detik, untuk selama penumbuh menginginkannya. Biasanya itu terbuka / selama hanya beberapa detik pada suatu waktu, dan tertutup untuk hanya beberapa menit sebelum semprotan lagi. Siklus waktu membuka dan menutup solenoid yang menyiram tanaman akar dengan kabut pada jenis ” siklus terbuka/tertutup” sepanjang hari.

Foggers ultrasonik

foggers ultrasonik juga telah digunakan untuk menciptakan kabut di sistem aeroponik, namun dengan hasil yang beragam. foggers ultrasonik yang paling sering digunakan untuk membuat tampilan visual di kolam, serta di atas wadah. Alat ini juga sering dijual mendekati halloween dengan dekorasi halloween juga. Sementara mereka membuat kabut dengan ukuran tetesan air yang sangat kecil, ada sangat sedikit kelembaban dalam kabut.

Kabut yang dibuat dari foggers ultrasonik juga cenderung turun ke bagian bawah wadah. Sehingga sulit untuk memastikan akar benar-benar tertutup oleh kabut sepanjang waktu. Masalah lain dengan menggunakan foggers adalah bahwa lempengan cenderung menyumbat dengan peningkatan mineral. Satu-satunya lapisan yang telah terbukti bekerja dengan keandalan apapun adalah kepala Teflon yang lebih mahal. Alat itu terkadang dapat dibersihkan dengan menggunakan cuka putih, atau air dan pH turun, dan menghilangkannya dengan Q-tip. Beberapa petani telah menggabungkan dengan menggunakan foggers ultrasonik bersama dengan desain aeroponik tekanan rendah dalam sistem yang sama.

Silahkan baca tentang hidroponik sistem sumbu

Save

Save

Bibit Online

Bibit Online
Sistem Aeroponik merupakan yang paling teknis | sistemhidroponik | 4.5

Leave a Reply