Sistem Drip atau Irigasi Tetes Hidroponik

Bibit Online

Sistem hidroponik irigasi atau drip adalah salah satu sistem yang paling sering digunakan dalam sistem tanam hidroponik di seantero dunia, baik itu oleh para petani atau pembudidaya rumahan maupun pembudidaya atau petani komersial. Hal ini drip sistem hidroponikkarena sistem irigasi tetes merupakan konsep yang sangat mudah dan juga membutuhkan sedikit bagian saja, bahkan sistem ini sangat fleksibel dan juga efektif dalam sistem hidroponik ini. Meskipun konsepnya sangat mudah, bukan berarti sistem ini membatasi imajinasi anda dalam membuat sistem irigasi tetes anda sendiri. Cara kerjanya adalah dengan cara meneteskan larutan nutrisi pada akar-akar tumbuhan yang anda tanam untuk menjaga tanaman tersebut tetap lembab.

Bibit Online
contoh hidroponik sistem drip

contoh hidroponik sistem drip

Sistem Irigasi Tetes untuk Hidroponik

Sistem irigasi tetes dapat dengan mudah dirancang dengan berbagai macam cara, dari mulai yang kecil hingga yang besar. Akan tetapi, sistem irigasi tetes ini lebih bermanfaat untuk tanaman yang lebih besar yang mana membutuhkan lebih banyak ruang untuk akarnya. Itulah kenapa anda tidak memerlukan volume air yang banyak untuk membanjiri sistem irigasi tetes ini. Selain itu, tetesan-tetesan tersebut akan dengan mudah untuk mengalir ke beberapa ruang yang lebih besar atau luas lagi. Serta apabila menggunakan jumlah media tumbuhan yang lebih banyak untuk tanaman yang lebih besar, media tumbuhan tersebut akan lebih mempertahankan kelembaban yang lebih dari jumlah yang lebih kecil dan hal itu sangat bermanfaat sekali untuk tumbuhan atau tanaman yang besar karena lebih baik, cocok, dan aman untuk tanaman hidroponik tersebut. Maksudnya adalah bahwa tumbuhan tersebut tidaklah terlalu sensitif atau banyak membutuhkan pengairan. Oleh karena itu, tumbuhan tersebut tidak cukup menekan jika mereka tidak mendapatkan pengairan yang tepat waktu dengan satu alasan ataupun alasan lain.

Yang Anda Butuhkan untuk Membuat Sistem Irigasi Tetes adalah:

–      Sebuah wadah untuk akar-akar  tanaman yang tumbuh

–      Sebuah wadah atau kontainer untuk menahan larutan nutrisi untuk tumbuhan

–      Sebuah pompa air mancur atau pompa kolam ikan

–      Sebuah alat pengukur waktu cahaya untuk menghidupkan dan juga mematikan pompa tersebut

–      Beberapa pipa untuk menjalankan air dari pompa di dalam wadah ke tanaman (dan atau tetesan-tetesan jika anda menggunakan ukuran-ukuran yang berbeda)

–      Tabung (PVS atau pipa yang fleksibel) untuk menjalankan kembali garis-garis tetesan tersebut untuk tambahan larutan nutrisi dari tanaman tersebut kembali ke wadah tadi

–      Sebagai alternatif, anda juga boleh menggunakan semprotan tetes atau anda juga bisa menyodok lubang-lubang kecil yang ada di tabung menggunakan klip kertas untuk larutan nutrisi untuk meneteskannya keluar seperti yang kita ingin lakukan.

–      Media tanam untuk akar tanaman sehingga tumbuh di dalam dan bisa membantu mendukung berat tanaman.

Bagaimana sistem irigasi tetes bekerja sangatlah sederhana. Air atau larutan nutrisi dipompa dari wadah tadi melalui tabung atau pipa ke atas media tanam. Larutan nutrisi mengalir turun membasahi baik itu akar dan juga media tanam itu sendiri di semua jalan ke bagian bawah wadah tersebut. Dari sana, larutan nutrisi itu mengalir melalui sebuah lubang atau mungkin bisa jadi beberapa lubang dan gravitasi memungkinkan larutan nutrisi atau air mengalir ke bawah melalui tabung atau pipa selama kembali menuju wadah tadi. Hal ini sangatlah penting untuk diingat bahwa wadah atau kontainer tanam tumbuhan gravitasi  memerlukan setidaknya paling kecil adalah sekitar 6 hingga 8 inci atau lebih besar lagi pada bagian atas wadah itu, sehingga dapat dengan mudah mengalirkan kelebihan air yang ada kembali melakukan seperti itu tadi lagi (air tidak akan mengalir ke atas atau menanjak tanpa bantuan pompa).

Bibit Online

Sebenarnya ada 2 jenis atau macam sistem irigasi tetes hidroponik:

Sistem Irigasi Tetes Sirkulasi

Untuk pembudidaya tanaman atau petani rumahan, sistem irigasi tetes sirkulasi ini sangat sering sekali dilakukan. Sistem irigasi tetes sirkulasi ini, sama seperti kedengarannya, mengacu pada penggunaan kembali larutan nutrisi yang telah dipakai setelah itu membasahi akar-akar tanaman tersebut kembali ke wadah atau media di mana itu bisa disirkulasi kembali melalui sistem ini. Selain itu, ini juga digunakan lagi dan lagi berulang-ulang. Sistem sirkulasi ini disebut juga sistem perbaikan karena sistem ini dapat dengan efektif memperbaiki larutan nutrisi yang telah digunakan sehingga ini bisa disirkulasikan kembali melalui sistem tersebut lagi.

Seperti halnya sistem tanam hidroponik yang lainnya yang disirkulasikan kembali, larutan pada sistem irigasi tetes sirkulasi bisa mengubah baik itu pH nya maupun juga level kekuatan nutrisi sebagaimana tumbuhan menggunakan atau memerlukan nutrisi di dalam air ketika itu mensirkulasi lagi dan lagi. Karena hal inilah sistem irigasi tetes sirkulasi ini mengharuskan anda untuk mengecek dan menyesuaikan level pH nya yang dibutuhkan secara berkala dan rutin.selain itu, anda juga perlu mengubah larutan nutrisi secara rutin dengan tujuan untuk mengontrol atau menjaga larutan nutrisi agar tetap seimbang untuk kebutuhan tanaman anda.

Sistem Irigasi Tetes Non-Sirkulasi atau Non-Recovery

Untuk para petani atau pembudidaya tanaman rumahan, sistem irigasi tetes non-sirkulasi ini juga sangat sering digunakan untuk bercocok tanam karena memang mudah dan hasilnya bagus. Sementara petani rumahan berbondong-bondong menggunakan cara atau sistem hidroponik ini untuk bercocok tanam, petani atau pembudidaya komersial sangat jarang yang menggunakan sistem irigasi tetes jenis ini atau jumlahnya sangat sedikit. Mereka melakukan atau menggunakan ini dengan tepat waktu pada siklus pengairan mereka. Menggunakan penghitung waktu siklus khusus, mereka para petani atau pembudidaya tanaman bisa menyesuaikan waktu pengairan atau penyiraman dalam beberapa menit atau bahkan mungkin beberapa detik jika mereka perlu melakukannya. Mereka menyiram atau mengairi dengan cukup lama dengan tujuan untuk membasahi media tanam. Jadi, larutan nutrisi atau air tersebut yang telah mereka teteskan pada tumbuhan akan diserap dan ditahan di dalam media tanam dengan air tawar yang segar. Tujuannya adalah untuk mencegah nutrisi ke dalam media tanam dari waktu ke waktu.

Larutan nutrisi atau air yang berada di dalam sistem irigasi tetes jenis non-recovery atau non-sirkulasi cenderung agak kurang perawatan. Pada umumnya hal ini adalah karena fakta yang pada dasarnya tak ada apapun dari larutan nutrisi atau air yang telah digunakan akan di sirkulasi kembali ke dalam wadah. Hal ini berarti bahwa anda bisa dengan mudah mengisi wadah tersebut dengan menggunakan larutan nutrisi atau air yang telah diseimbangkan dan pH nya disesuaikan.  Selain itu, hal ini juga tidak akan berubah sehingga anda tidak perlu bersusah payah untuk menjaga dan terus memantaunya. Selama anda menjaga air yang ada di wadah yang secara perlahan-lahan bergerak atau beredar sehingga unsur-unsur mineral yang lebih berat tidak menetap di bagian bawah, ini akan tetap menjadi larutan nutrisi yang seimbang dan memiliki pH yang telah disesuaikan.

Pelajari juga sistem hidroponik pasang surut

Save

Save

Bibit Online

Bibit Online
Sistem Drip atau Irigasi Tetes Hidroponik | sistemhidroponik | 4.5

Leave a Reply